ilustrasi berbisik Administrasinya Berapa Aja...
ilustrasi berbisik Administrasinya Berapa Aja...

Administrasinya Berapa Aja…

Posted on

“Administrasinya berapa aja kang…”

“Eh… Kumaha kumaha…???” (pura-pura kurang jelas hihihi)

“Administrasinya berapa aja…”

“Oh…” (sambil ngasih uang 10 rebu…)

Sudah kuduga… Hihihi….

Uang Administrasi

Kalo dulu sih namanya uang terimakasih, tapi biar lebih keren and gak ketauan banget, sekarang namanya diganti jadi uang administrasi. Biasanya sih istilah beginian identik sama lembaga yang ada sangkut pautnya sama pemerintahan, biasanya loh ya… Tapi yang ngebedain, gak ada besaran “pasti” yang harus kita keluarin, kayak pungli gitu deh…

Beda kayak ngurus SKCK yang tarif administrasinya udah ditetapin sebesar 30 ribu.

skck
skck

Kalo itu kan jelas, dipajang juga jadi semua orang bisa baca.

Naaaahhhh… Kalo yang kasus diatas tadi gimana tuh menurut kalian Po…??? Bisa digolongin KKN gak sih Po…???

Entahlah….

Gw gak berani ngehakimin sendiri, yang pasti sih kita balik lagi ke persepsi kalian Po… Gw sendiripun kadang dilema… Udah tau kan kalo pungli itu tindakan melanggar hukum dan agama???

Belum lagi kalo disangkut pautin sama budaya kita yang “gak enakan”. Mau bukti…???

Contoh kasus nih Po…

Kadang buat ngurus persyaratan adminstratif kayak Surat Keterangan Tidak Mampu, Surat Numpang Nikah, KTP, Surat Kematian, dan sebagainya kita kudu ngurus dari RT –> RW –> Kelurahan bahkan ada yang sampe Kecamatan. Dan gak jarang juga (sadar gak sadar, ikhlas gak ikhlas) kita suka ngasih “uang terimakasih” di tiap “pintu” nya. Padahal udah jadi tugas mereka buat ngelayanin warganya dan HAK kita juga buat dapetin “pelayanan” dari mereka. Hayoo siapa disini yang suka di ingetin sama orang tuanya buat ngasih “uang terimakasih” sama Pak RT/RW kalo ngurus salah satu surat diatas…???.

Udah mendarah daging kan Po…???

Kalopun kita sebagai anak nyoba nyeletuk “lha ngapain ngasih begituan, kan udah tugas mereka, lagian “cuma” nyatet, ngisi data, tanda tangan trus stempel doank masa kudu ngasih duit sih…???”

Lalu dengan bijaknya orang tua kita ngejawab

“Ya ga apa-apa, anggap aja ucapan terima kasih”

“Jangan pelit kalo jadi orang”

“Anggap aja sedekah…” Whaaat… Sedekah…??? Hihihihi…

Atau dengan jawaban senada lainnya…

Trus Idealnya Gimana?

Trus Idealnya Gimana?
Trus Idealnya Gimana?

Bingung juga kalo ada yang nanya “Trus Idealnya Gimana Donk…?” Mending kita coba balik lagi ke kasus diatas aja yak biar nyambung…

Okeh, disini gw gak akan ngasih uang terimakasih.

Tantangan yang biasanya muncul sih ditingkat (pintu) terbawah. Dan ini akan sangat-sangat tergantung dari karakter pejabat setempat (RT/RW). Resiko paling buruk ya dicemberutin and dipersulit kalo besok-besok ada urusan sama mereka. Pasalnya banyak juga yang nganggep ngasih uang terimakasih itu perbuatan yang wajar dan sudah seharusnya dilakukan oleh warganya…

Aneh kan…???

Kalo di tingkat yang lebih tinggi kayak Kelurahan, Kecamatan, KUA yang jelas-jelas punya kantor dan pegawai yang udah dapet gaji dari pemerintah, kita bisa lebih leluasa nolaknya… Resiko paling jelek ya paling di cemberutin lagi sama mereka, gak mungkin juga kan sampe “ribut” gara-gara kita gak mau ngasih duit…???

Ada yang pernah nyoba…???

Hmmm… Kalo gw sih termasuk orang yang gak mau nyari ribut Po… Paling gw tetep ngasih duit (gak ikhlas) sambil berharap mudah-mudahan ini bukan sebuah dosa, gw lakuin sebatas buat ngedapetin HAK gw aja, urusan dosa biar mereka yang nanggung. Egois kan gw…??? Hihihi…
Kalo menurut kalian idealnya gimana Po…???

Gravatar Image
sebenernya gw juga gak tau apa artinya popo, coba nanya ke orangnya langsung dia cuma jawab "awak juga gak tahu apa artinya popo" penasaran kan? coba tanya mbah gugel aja po...